Etika Profesi Akuntan

Posted by ade_ichax in 30. Oct, 2009, under Tugas

Saya mendapatkan tugas Etika Profesi Akuntansi lagi, dan kali ini, kami disuruh membahas tentang Perbedaan dan Persamaan Etika Profesi Akuntansi dengan Etika Profesi lainnya.

Sebelum membahasnya, maka kita harus mengetahui terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan Etika Profesi. Etika profesi merupakan karakteristik suatu profesi yang membedakan suatu profesi dengan profesi lain, yang berfungsi untuk mengatur tingkah laku para anggotanya (Murtanto dan Marini 2003).

Sedangkan menurut (Agoes 2004), Setiap profesi yang memberikan pelayanan jasa pada masyarakat harus memiliki kode etik, yang merupakan seperangkat prinsip–prinsip moral yang mengatur tentang perilaku profesional.

Tanpa etika, profesi akuntan tidak akan ada karena fungsi akuntan adalah sebagai penyedia informasi untuk proses pembuatan keputusan bisnis oleh para pelaku bisnis. Etika profesi yang dimaksud adalah Kode Etik Akuntan Indonesia, yaitu norma perilaku yang mengatur hubungan antara akuntan publik dengan kliennya, antara akuntan publik dengan rekan sejawatnya dan antara profesi dengan masyarakat. Etika profesi terdiri dari lima dimensi yaitu kepribadian, kecakapan profesional, tangung jawab, pelaksanaan kode etik, penafsiran dan penyempurnaan kode etik.

Diambil dari : arleen@stietrisakti.ac.id, siou_chiang@yahoo.com

Popon Sjarif Arifin : ETIKA PROFESI sebagai PENGAJAR , Suatu pemikiran ke arah pengembangan profesionalisme staf pengajar (dosen) seni rupa. Pengertian Profesionalisme, Profesional dan Profesi Profesionalisme adalah suatu paham yang mencitakan dilakukannya kegiatan-kegiatan kerja tertentu dalam masyarakat, berbekalkan keahlian yang tinggi dan berdasarkan rasa keterpanggilan — serta ikrar (fateri/profiteri) untuk menerima panggilan tersebut — untuk dengan semangat pengabdian selalu siap memberikan pertolongan kepada sesama yang tengah dirundung kesulitan ditengah gelapnya kehidupan (Wignjosoebroto, 1999).

Diambil dari : http://www.consal.org.sg/webupload/forums/attachments/2270.doc, http://students.ukdw.ac.id/~22981938/jurnal11.html

Etika Profesi Hakim, semestinya bebas nilai, bisa menentukan dan menghilangkan hak atau kebebasan seseorang.

Etika Profesi Dokter memiliki kekuasaan atas fisik atau tubuh pasiennya. Kesalahan seorang dokter dalam pengambilan keputusan saat melaksanakan profesinya, bisa mengakibatkan pasiennya mengalami gangguan kesehatan, cacat atau bahkan meninggal dunia.

Dikutip dari : http://www.tenaga-kesehatan.or.id/publikasi.php?do=detail&id=16

Setelah kita membaca dari artikel diatas, dapat kita ketahui bahwa etika profesi dari semua profesi yang ada, hampir sama, yakni mematuhi kode etik atau norma-norma yang berlaku. Yang membedakannya adalah profesinya dan norma-norma yang berlaku didalamnya.

Selain membahas tentang Etika Profesi Akuntansi, saya juga disuruh untuk membahas tentang Kode Etik Akuntansi. Dan seperti biasa, sebelumnya kita harus mengetahui arti dari kode etik. Kode etik yaitu norma atau azas yang diterima oleh suatu kelompok tertentu sebagai landasan tingkah laku sehari-hari di masyarakat maupun di tempat kerja.

Karena saya mengungkit tentang Kode Etik dalam Akuntansi, maka dari artikel (Oleh WangMuba pada 13.Feb, 2009, dalam ARTIKEL) yang saya dapatkan, dapat kita ketahui:

Dalam kongres V Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI) di Surabaya 20-30 Agustus 1986, telah berhasil disahkan butir-butir kode etik profesi akuntan. Kode etik yang dibentuk pada tahun tersebut terdiri dari tiga bagian utama, yaitu :

1. Untuk profesi akuntan secara umum

2. Khusus untuk akuntan publik, dan

3. Penutup

Prinsip etika akuntan atau kode etik akuntan itu meliputi delapan butir pernyataan (IAI, 1998, dalam Ludigdo, 2007). Kedelapan butir pernyataan tersebut merupakan hal-hal yang seharusnya dimiliki oleh seorang akuntan, yaitu :

1. Tanggung jawab profesi : bahwa akuntan di dalam melaksanakan tanggungjawabnya sebagai profesional harus senantiasa menggunakan pertimbangan moral dan profesional dalam semua kegiatan yang dilakukannya.

2. Kepentingan publik : akuntan sebagai anggota IAI berkewajiban untuk senantiasa bertindak dalam kerangka pelayanan kepada publik, menghormati kepentingan publik, dan menunjukkan komitmen atas profesionalisme.

3. Integritas : akuntan sebagai seorang profesional, dalam memelihara dan meningkatkan kepercayaan publik, harus memenuhi tanggung jawab profesionalnya tersebut dengan menjaga integritasnya setinggi mungkin.

4. Obyektifitas : dalam pemenuhan kewajiban profesionalnya, setiap akuntan sebagai anggota IAI harus menjaga obyektifitasnya dan bebas dari benturan kepentingan.

5. Kompetensi dan kehati-hatian profesional : akuntan dituntut harus melaksanakan jasa profesionalnya dengan penuh kehati-hatian, kompetensi, dan ketekunan, serta mempunyai kewajiban untuk mempertahankan pengetahuan dan keterampilan profesionalnya pada tingkat yang diperlukan untuk memastikan bahwa klien atau pemberi kerja memperoleh manfaat dari jasa profesional yang kompeten berdasarkan perkembangan praktik, legislasi, dan teknik yang paling mutakhir.

6. Kerahasiaan : akuntan harus menghormati kerahasiaan informasi yang diperoleh selama melakukan jasa profesional dan tidak boleh memakai atau mengungkapkan informasi tersebut tanpa persetujuan, kecuali bila ada hak atau kewajiban profesional atau hukum untuk mengungkapkannya.

7. Perilaku profesional : akuntan sebagai seorang profesional dituntut untuk berperilaku konsisten selaras dengan reputasi profesi yang baik dan menjauhi tindakan yang dapat mendiskreditkan profesinya.

8. Standar teknis : akuntan dalam menjalankan tugas profesionalnya harus mengacu dan mematuhi standar teknis dan standar profesional yang relevan. Sesuai dengan keahliannya dan dengan berhati-hati, akuntan mempunyai kewajiban untuk melaksanakan penugasan dari penerima jasa selama penugasan tersebut sejalan dengan prinsip integritas dan obyektifitas.

Selain Etika Profesi dan Kode Etik dalam Akuntansi, saya juga akan membahas sedikit mengenai Profesi-profesi Akuntansi. Profesi Akuntan di Indonesia terbagi menjadi empat, yaitu :

1. Akuntan Publik,

2. Akuntan Pemerintah,

3. Akuntan Pendidik, dan

4. Akuntan Manajemen Perusahaan.

Untuk lebih jelasnya, saya akan membahasnya satu persatu secara singkat :

1. Akuntan Publik

Akuntan Publik adalah akuntan yang telah memperoleh izin dari menteri keuangan untuk memberikan / menjual jasanya kepada masyarakat umum, terutama dalam bidang pemeriksaan laporan keuangan kepada kliennya di Indonesia atas dasar pembayaran tertentu. Mereka ini bekerja bebas dan umumnya mendirikan suatu kantor akuntan dalam waktu paling lama 6 bulan sejak izin Akuntan Publik diterbitkan.

2. Akuntan Pemerintah

Akuntan pemerintah adalah akuntan yang bekerja pada lembaga-lembaga pemerintah, misalnya di kantor Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP), Badan Pengawas Keuangan (BPK) dan Instansi Pajak.

3. Akuntan Pendidik

Akuntan pendidik adalah akuntan yang bertugas dalam pendidikan akuntansi, melakukan penelitian dan pengembangan akuntansi, mengajar, menyusun kurikulum pendidikan akuntansi di perguruan tinggi.

4. Akuntan Manajemen Perusahaan

Akuntan manajemen disebut juga sebagai akuntan intern adalah akuntan yang bekerja dalam suatu perusahaan atau organisasi dan berpartisipasi dalam mengambil keputusan mengenai investasi jangka panjang. Tugas mereka adalah menyusun sistem akuntansi, menyusun laporan keuangan kepada pihak-pihak eksternal, menyusun laporan keuangan kepada pemimpin perusahaan, menyusun anggaran, penanganan masalah perpajakan dan pemeriksaan intern.

Diunduh dari : www.wikipedia.com, www.e-dukasi.net.com

Sekian kiranya tugas yang saya kerjakan, jika ada kekurangan dan salah-salah kata, saya mohon maaf. Terimakasih.

14 Responses

  1. cara mengatur keuangan 23 April 2010 7:06 am #

    sungguh pekerjaan yang bagus!
    dan ini sangat bermanfaat buat saya karna saya adalah seorang akuntan.

    so….thanks……^-^

  2. Robert Pattinson 7 June 2010 5:24 am #

    howdy i submitted a question some time back with regards to how to speed up my twilight eclipse website’s loading time seeing as we utilized the very same theme at the time and somebody left a remark responding to it on my webpage a week ago – if that was you I simply wanted to say i am grateful, and if it wasn’t you then i am sorry to bother you, but thanks nonetheless! :)

  3. Rod Kieffer 10 June 2010 4:02 pm #

    omg ok so here’s just how brainless I am, midway through looking through your post I accidentally dropped my computer mouse and shut the window by mistake and I couldn’t locate your site once again until 3 days afterwards to finish reading through from the point i stopped at mainly because I forgot how I linked to your site to begin with lol anyway it was worth the delay..kudos :)

  4. Jaqualia 8 November 2010 8:14 am #

    Hey, that’s a excellent post. Really enjoyed reading this. Thanks

  5. teneryfa 1 December 2010 3:57 am #

    Hey admin, very informative blog post! Pleasee continue this awesome work..

  6. artikel 18 February 2011 7:19 pm #

    Wow, that was new for me, thanks for making the point clear.

  7. Diane Vangerbig 4 March 2011 3:23 pm #

    Thanks for the post I actually learned something from it. Very good content on this site Always looking forward to new post.

  8. Hyo Rissman 18 December 2011 5:09 am #

    Sorry, but I will have to actually debate with this post. Notwithstanding, I completely grasp that in fact all of us all have our totally different way of thinking.

  9. Norma Kilness 19 December 2011 4:58 am #

    Outstandingly composed post, if all bloggers provided the same articles just like you, the internet will be a greater place.

  10. Chang Neyer 21 December 2011 3:08 am #

    That is certainly especially beneficial article. Thanks a lot for all the enthusiasm to give these helpful tips here.

  11. Shirley Bamber 21 December 2011 8:32 pm #

    Fantasticly written report, if only all blog owners provided a similar information as you, the internet might be a more beneficial destination.

  12. Kyle Timatha 30 January 2012 11:07 pm #

    This is utterly good, very indepth, thank you.

  13. Patti Clarke 7 February 2012 9:22 pm #

    Keep emotions and thoughts out of trying to play. Believe me, that is the best way to succeed.

  14. izle 24 April 2012 2:58 pm #

    i cant get how you are able to share like this remarkable posts admin much thanks

Leave a Reply